Stop regreting, start fighting !

Sejak dari liburan kemaren dan berkaca dari nilai-nilai ku yang kemaren pula, keinginan buat nerusin kuliah kayak udah ga ada lagi

Berkali kali mantepin ati buat ngikhlasin semuanya tapi di dalem ati yang paliiiinnnnngggg dalem masih belum bisa nerima kenyataan ini

Fate !





Beginilah nasib manusia angkuh yang sombong dan ga bisa bersyukur atas apa yang telah diberikan Allah kepadanya T_T

Entahlah, sudah berkali kali pula berusaha nyenengin ati, melihat kebawah, baca buku motivasi, atau apapun itu yang bisa nguatin ati ini buat keep fight, tapi tetep aja akhirnya galau lagi.

Aku hancur
Aku ternyata cukup sampai disini :(
3,5 tahun sudah tak bisa digapai lagi :(

Aku yang sekarang gak lagi ada artinya, *itu yang sekarang aku rasain
Meskipun orang tua samasekali engga mempermasalahkan ini, namun tetap saja tak menghapus rasa kecewa yang sudah terlanjur bikin sakit
Bapak, Ibu maafkan aku, aku belum bisa banggain kalian dengan cara yang kebanyakan orang pengenin
Maaf, maafkan aku bu, pak :(

Aku ini kenapa?
Apa hanya karena ga bisa menuhin target itu jadi langsung nyerah gitu aja kayak gini?
Atau
Apakah aku iri?
Liat temen2 udah pada ngambil TA1 sementara kamu belum?
Liat temen2 udah pada ngambil makul pilihan sementara kamu masih harus ngulang makul yang nilenya C?
Cuma gara2 hal sepele gitu aja terus jadi kayak gini?

T_T

Makin kesini rasanya berat
Hingga kemaren waktu liburan di rumah engga sengaja kepergok lagi nangis sama bapak
Dan dari situlah titik tolak perubahan itu terjadi
Perubahan cara pandang ku yang kekanak kanakan dan terlalu angkuh dalam melihat masalah di kehidupan
Perubahan yang harusnya aku sadar di umurku yang sudah tua ini

Bapak ku adalah orang yang paling paling paling aku kagumi
Dia jarang sekali ngomong, bahkan sama aku, anaknya sendiri
Tapi sekalinya ngomong, bikin yang denger jadi gemeter

Ada kurang lebih 60 menit bapak ngasih aku nasehat,
yang kalo aku disuruh ngeresume nasehat nya aku gak sanggup
Aku yang awalnya nangis cuma sekedar nangis gerimis, pas bapak ngomong, jadi makin deras ngalir

Bukan
Bukan karena bapak memarahi aku karena aku gagal mencapai impianku
Bukan begitu sama sekali
Tapi justru karena bapak mengerti

Dari tiap kalimat yang keluar dari bapak, sedikit demi sedikit aku juga jadi ikut mengerti,
bahwa sesungguhnya dari sinilah hidupmu di mulai

Dari semua yang telah diutarakan bapak aku sedikit bisa memotivasi diri buat ga lagi berada dalam keterpurukan yang hanya buat aku makin ngerasa jatuh dan jatuh
Terlalu picik dan angkuh memang jika aku nangis dan terus terusan berada dalam sebuah penyesalan seperti ini,
Apalagi jika masalahnya hanya karena nilai yang jelek dan ga bisa mencapai target itu tadi
Come on, itu bukan satu satu tolok ukur kesuksesan seseorang dalam hidup

Belajar itu ga kenal waktu
Masalah waktu untuk lulus itu engga jadi masalah
Toh kalo kamu udah luluspun, kamu juga masih harus belajar

Hidup baru saja dimulai
Dan ini bukanlah masalah yang terbesar dari perjalanan hidup
Masih banyak rintangan2 di depan yang mungkin akan jauh lebih besar dan jauh lebih sakit

Dan dari masalah2 itulah nanti akan bisa terlihat,
*Siapakah kamu*
Apakah orang yang mudah nyerah,
Ataukah orang yang pantas untuk disebut pemenang

Oke
Aku ga bisa ngomong banyak untuk masalah ini
Aku juga ga sanggup untuk nyeritain apa aja yang udah bapak nasehatin ke aku
Bahkan menulisnya disini aku ngerasa ga pantes,


And, finally
Yang perlu diambil dari postingan ini adalah
Aku harus tetep semangat !
Stop regreting, start fighting !
Yakin kalo semua itu ada jalannya
Yakin kalo kamu BISA !
Dan dengan ijin Allah, insyaAllah BISA !

Gak perlu ngikutin cara orang lain
Dan ga perlu menyesali semua yang telah terjadi sebelumnya
Karena itu semua juga merupakan jalan dan proses menuju kedewasaan


~ The one who never fall, never understand the adventure of life is ~
and
~ Success consists of going from failure to failure without loss of enthusiasm ~

Dan buat nutup postingan ini ijinkanlah saya menyadur kalimat Bapak Mario Teguh yang selalu menjadi inspirasi saya untuk tetap semangat melangkah ke depan


Hentikanlah kebiasaanmu
membandingkan kekuranganmu
dengan kelebihan orang lain
Janganlah pengejaran orang lain
kau jadikan penentu arah hidupmu
Janganlah juga
keberhasilan orang lain
menjadikanmu jiwa baik yang
merasa tertinggal
Ikhlaslah menerima
diri baik-mu hari ini
sebagai titik awal pertumbuhan
kehebatan hidupmu sendiri
Tuhan bersamamu dalam setiap langkahmu
Bersama Tuhan, apa pun mungkin
— Mario Teguh



sumber gambar : http://phiijustmuggle.files.wordpress.com

0 blogger nyasar di sini:

Post a Comment

 
Mahassahasi Blog. Base design by Ipietoon edited by mahassahasi