perjalanan menuju ST (potongan 2)

sumber gambar : http://blogs.mulesoft.org/meet-until-successful-store-and-forward-for-mule/

Bok, udah lama banget ya gak ngeblog. Postingan part-part an yang kemaren aja belom sempet dilanjutin udah pengen ngepost yang baru aja ni. Iya. Buwaaanyaaak banget pengalaman yang pengen ditulis di blog. Apalagi pengalaman NYARI KERJA. Beeehh, ga ada habisnya ! Ibaratnya kalo lagu, perjuangan bisa lulus dari ngerjain TA itu ternyata baru intro nya doang bro~, jadi habis dari wisuda2an bukannya tambah seneng tapi mulai prihatin =,="

Tapi tar aja itu deh, atu2 dulu. Sekarang gue aku mau lanjut cerita dari postingan yang dulunya disini ini nih, yang udah lama banget ke delay. Yaa walopun udah agak2 lupa detailnya, udah ga fresh dan udah ga berasa uforia lulusannya, tapi setidaknya mau dilanjutin aja lah biar bisa dibaca2 nanti kalo udah tua :p



*ngelemesin jari* *pasang headset sambil nulis*
Nah jadi dulu itu salah satu dosen di lab riset yang aku ikutin lagi buka riset, topiknya tentang *tiiiiiiiitttttt*, dan mulailah diskusi sama sharing2 tentang prospek topik itu kedepannya, udah mayan lama sih, udah ada beberapa hari gitu buat open mind di lab, bareng2 ngebahas anything-related-to topiknya, pokoknya udah sip banget deh kayaknya persiapannya, anak2 lain aja udah banyak yang minat dan pada ikutan dateng ke lab, jadi ga salah dong kalo aku mikir ini topik bakalan prospek banget. ya ga? :p Pokoknya aku aja udah sempet donlot2 jurnal, donlot2 paper, donlot2 textbook, donlot2 running man, bikin resume dari paper2nya, nge-bookmark situs2 yang berkaitan sama topiknya, sama ngestabiloin paper2nya pake lipstik stabilo, pokoknya udah WOW banget deh kalo kata anak alay Jakarta. Tapi tapi tapi tapi, (hiks :( ngenes deh kalo inget), tapi ternyata beberapa hari kemudian ibu dosen bilang kalo topik ini kayaknya belom bisa dilanjutin buat TA. Topiknya  keberatan. (Meeeen, denger kalimat yang kaya gitu langsung berasa kayak lagi minum es k*tek sambil kayang =,="). Jadi setelah beberapa pertimbangan (yang diantaranya adalah : topiknya relatif baru, dataset nya jarang ada, dosen lain tidak berkenan untuk membimbing topik yang bersangkutan, dan berbagai pertimbangan lainnya) maka resmilah topik ini ditutup dan dengan berat hati aku harus nyari topik TA lain. NGHUAAAAAAA, paperku, resumeku, stabiloku, gimana nasibnyaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhh. Why chef Juna??? WHYYYY?????? T_________T *ngelap ingus*

Semenjak saat itu langit diatas kampus berubah jadi item. mendung. ujan. Ujan deres tiap hari. Aku kehujanan kekhawatiran yang berlebihan. Maktu itu aku udah bingung lagi mau kemana, mau ngerjain TA apa. (Saking bingungnya ampe salah ngetik kata Waktu jadi Maktu =,=") Semua topik dari berbagai dosen udah ada yang ngambil.  Mau bikin topik sendiri modal otak ga ada. Jadilah aku ngendep di pojokan kelas. *makan cireng*. Suram sesuram suramnya suram. 

Ga lama kemudian deadline buat ngumpulin proposal udah diumumin. Waktu itu (aku masih inget banget) bahkan aku belom dapet2 juga topik TA sampai sehari sebelom ngumpulin proposal (yang kayak gini jangan ditiru ya sobat kolik). Entahlah semuanya nyampur jadi satu. Jadi ceritanya pas waktu itu alhamdulillah timku di GemasTIK (Extraordinary team) lolos ke final data mining contest. Otomatis setelah pengumuman finalis keluar, intensitas buat nyiapin segala sesuatu buat finalnya makin intens, makin sering diadain kumpul dari pihak kampus  (kolektif buat semua finalis IT Telkom) buat persiapan final ke Surabaya nanti. Kalo dilihat persiapan kita emang ga seribet kontes yang lain sih, cuma tetep aja kita ga boleh  ngeremehin gitu aja, udah dapet kesempatan masuk final yang ga bisa didapet sama semua orang itu kan mukjizat banget, jadi persiapannya kalo bisa ya harus dimaksimalin semaksimal simalnya. Nah timku yang beranggotakan Ika, Esty, dan Aku sendiri ini akhirnya jadi sering kumpul buat nyiapin segala keperluan buat final itu, termasuk ngerevisi paper, persiapan otak buat ngejawab pertanyaan2, sampai ke persiapan slide dan lain lain sebagainya. Daaaaann, tau ga siiihhh??? (pake nada iklan program tv di trans), hari dimana final GemasTIK di adain itu adalah hari dimana deadline proposal TA harus dikumpulin pula. Gotchaaaa ! 

Jadi waktu aku denger kabar itu, aku cuma bisa ketawa. 

Beruntung banget timku ini orang2nya super2, Ika sama Esty ngerti banget sama kondisi aku yang mau ga mau emang harus ngerjain proposal di kondisi sehari sebelom final,  dan mereka ngijinin aku buat ngerjain si proposal tersebut dulu (kurang baek apa cobakkk :*). And you know what, berhubung aku belom dapet topik TA, dan ijin buat ngumpulin proposal di hari yang berbeda ke pak Tjok pun ga dapet, akhirnya aku bikin proposalnya NGARANG. bener2 NGARANG men. Suer. Enelan. Ciyus. Mikamoooh. *kemudianDitabokAnakAlay*

Jadi ceritanya, itu proposal aku bikin dari kasus yang aku ambil dari soal GemasTIK tahun lalu. *Ngiyeheheheheheheheh*. Jadilah itu proposal aku kirim dengan kondisi kayak gitu. Kenapa aku berani kaya gitu? Soalnya kalo ga salah pak Tjok pernah bilang, nanti beberapa hari selanjutnya akan ada revisi proposal. Jadi ya aku putuskan buat ngumpulin sejadinya aja. (Udah mentok. Mau dipikir yang beneran juga udah ga cukup waktunya mbok =,="). Setidaknya aku bisa aman dulu buat sekedar formalitas ngumpulin proposal. Ntar pulang dari Surabaya dipikir lagi buat proposal yang seriusnya, begitu pikirku. Dan akhirnya sedikit tenang lah aku di perjalanan menuju ITS Surabaya besoknya. (Tapi ga bisa dibilang tenang juga sih, soalnya besoknya kudu tanding, tapi setidaknya mengurangi kecemasan akan deadline pengumpulan proposal yang sebelumnya selalu mengganjal).  Okesip, and *the times goes by* 

Singkat cerita, setelah beberapa hari pulang dari Surabaya, tibalah waktunya mikir TA yang enelan. Dan cerita setelah ini emang bener2 ajaib. Aku sendiri pokoknya masih engga nyangka bisa ngambil keputusan yang kayak gini. Gatau. Dipikiranku cuma gimana caranya biar bisa cepet dapet topik dan ngerjain proposal yang fix. Dan beginilah ceritanya . . .

Suatu siang ditengah keputusasaan mencari topik TA, ada salah seorang dosen (pak KMA) yang share topik di forum fakultas IF di FB. Beliau bilang kalo misalnya ada yang tertarik boleh langsung PM aja. Tau gak yang aku pikirin apa? Yaaap betooollll ! Aku langsung dooong PM sama beliaaauuuu, ga mikir dulu kedepannya mau gimana2, pokoknya aku harus bisa dapet topik TA dan bikin proposal dulu, pokoknya proposal harus bisa kekumpul pas deadline revisi proposal ! Begitulah pikirku. Dan waktu itu emang bener2 ga ada waktu dan jalan lain buat nyari2 topik lagi, ga ada waktu juga buat ngejar deadline pengumpulan proposal yang kata fakultas adalah proposal yang udah harus fix buat kelangsungan TA ke depannya.

Beberapa hari setelah ngumpulin itu proposal dan beberapa bulan berjalan buat ngerjain TA nya muncullah masalah2 yang baru kerasa beratnya, masalah2 yang aku ga pertimbangin mateng2 dulu pas awal ngambil topik itu sebelumnya. Jadi ceritanya si topik ini adalah topik yang baru di dunia persilatan Database dan bapak yang ngasih topik ini berada di luar negeri sana (Ausy). *gulp* *langsung nangis darah* Emaaaaaak aku ga kuaaaaaaaaaaatttt T________T

Sebelumnya juga udah ada masalah mengenai dosen pembimbing, jadi TA kan normalnya  dibimbing sama 2 dosen pembimbing, nah berhubung si bapak KMA gabisa hadir sampai aku sidang, si bapak KMA secara resmi gabisa jadi pembimbing 1, dan aku harus wajib fardhu ain kudu nyari dosen pembimbing lain yang bisa jadi dosen pembimbing 1 secara formalitas. Dan tau gak, aku udah hampir kehabisan air mata sampai pada suatu hari akhirnya Pak KMS bersedia menjadi dosen pembimbing aku. Semua dosen menolak ku ya Allah T___T (emang sih aku kurang cakep). Mereka bilang topiknya baru dan takut kalo nanti malah gabisa bantu membimbing, soalnya bukan di kelompok keahliannya, (meskipun masih dalam satu alam Database). Sumpah aku udah bener2 depresi waktu itu. Sampai akhirnya pak KMS bersedia menjadi dosen pembimbing  1 aku walaupun dengan syarat aku harus intens komunikasi dengan pak KMA dan pak KMS hanya akan menyetujui sesuai dengan konfirmasi dari pak KMA. Gapapalah. Setidaknya secara formalitas aku punya dosen pembimbing 1. Walaupun, yaaaahh ..............  begitulah T________T *pasang bekson titanic* *ga nyambung*

Bimbingan pake imel itu ga tenang. serius. ga tenang dan ribet. tiap aku denger temen2 ku yang bilang *aduuh habis bimbingan banyak revisi nih* aku tahan-tahanin tuh buat ga nangis. Aku iri. Aku iri sama mereka yang bisa tiap minggu ketemu dosen pembimbing buat bimbingan intensif. Dan kalo ada yang bilang *aduh udah lama ga bimbingan nih*. Aku gemes banget pengen nyubit dia pake tang. Entahlah, rasanya itu kayak udah ngilangin kesempatan buat bisa bimbingan dengan mudahnya, padahal dosen pembimbingnya lagi ada di kampus. di kampus men ! Knapa gak disatronin aja sih itu ruangannya ! Errrr ! Aku yang ngarepin dosen ku bisa ada di kampus aja ga pernah kesampean, ini malah dia ga manfaatin buat bimbingan. Rasanya itu, *ZXVBCnvnfasajbsdnav527tj3h2ggasjhb* banget lah ! T__________________________T *mewek*

Aku cuma bisa ngandelin imel. Tiap hari ngarep banget ada inbox masuk. Sering setres sendiri juga kalo ada inbox masuk tapi bukan dari pak KMA. Dan jadi overact kalo sekalinya dapet inbox, inbox itu adalah balesan imel dari pak KMA. Jadi mau buka imel aja udah HOROR duluan, horor men, horor, bahkan mau akses gmail lewat laptop aja sambil komat kamit baca bismillah sekenceng2nya. Bayangin aja gimana rasanya diposisi aku kaya gitu, kalo kata anak alay, berasa kayak lagi di PHP-in =,=". 

Balesan dari pak KMA selain gabisa di pastiin waktunya kapan, isinya juga begitu masyaAllah abstraknya. Entah akunya yang kelewat oon ato emang aku oon, jadi aku gabisa ngerti maksudnya apa. *pasrah* Mau ketemu langsung buat nanya tapi . . . . *berat di ongkos* =,=". 
Hari2 ngerjain TA aku lalui dengan kelamnya. Mau ga mau aku harus banyak mandiri nya daripada ngandelin bimbingan. Aku tahan-tahanin buat koding sambil nangis di depan laptop, aku gatau yang dikoding itu kayak gimana dan dengan bahasa apa. Pokoknya hari2 ngerjain TA aku lalui tanpa gak nangis. Aku sempet juga mikir buat ganti judul. Mungkin ibuk, bapak, adek, reza, sama temen2 di sekitar aku yang tahu gimana galoownya aku waktu itu, gimana seringnya aku nangis daripada gaknya. Aku malu2in yah. iya. aku gabisa bilang kalo aku kuat, jujur aku nangis, emang nangis tiap hari, dan aku gatau lagi gimana caranya buat bisa ngelanjutin TA ku ini.

*dan karena udah kelamaan postingannya makanya di singkat aja deh ya langsung ke klosing, intinya nangis sih aja kalo dilanjutin terus =,="*

Setelah beberapa bulan jalan, setelah begitu banyak doa dan usaha yang tak henti2nya dilakukan, serta setelah dibantu dengan segenap dukungan dan doa dari orang tua dan teman2 (keknya sih doa2 ini yang turut menghantarkan aku ke fase yang sekarang, sumpah, soalnya aku masih ngerasa kalo aku gabisa lakuin TA ini. berat men. ini emang bener2 mukjizat Allah banget, aku pasti ga akan pernah bisa sampai sejauh ini tanpa izin-Nya), begitu ajaib dan alhamdulillah-nya aku bisa sampe di tahap sidang, alhamdulillah aku bisa sidang, tepat di waktu yang telah ditentukan oleh pihak kampus. Tepat 4 tahun aku mengakhiri masa unyu2 sebagai mahasiswi. Dan alhamdulillah juga hasil sidangnya memuaskan. Langsung sujud sukur di kosan dan gelimpang-jejingkrakan di kasur kosan (yang terakhir gatau juga maksudnya apa). Dan setelah proses itu semua selesai, aku bener2 seneng banget, bahagia tiada tara, dan saking senengnya sampe mungkin aku lupa bahwa sekarang aku harus menghadapi kehidupan yang sebenarnya :D

Hahahahaha.

Ya begitulah. Keluar dari mulut buaya, masuk ke mulut singa. Tapi overall, sungguh aku sangat bersyukur bisa melewati salah satu fase, yang sejauh ini masih menjadi ranking 1 kategori fase tergaloooow dalam hidupku. Pokoknya aku sangat sangat sangat sangat bersyukur atas itu. ALHAMDULILLAH YA ALLAH. Terimakasih atas semua nikmat yang telah engkau berikan kepadaku. Terimakasih ya Allah. Maafkan aku yang sering melupakanMu.

0 blogger nyasar di sini:

Post a Comment

 
Mahassahasi Blog. Base design by Ipietoon edited by mahassahasi